Love and Monsters: Sinopsis dan Ulasan

Love and Monsters: Sinopsis dan Ulasan

Kalangan penikmat film pasti sudah tahu bahwa Hollywood tidak asing dengan semua jenis film distopia pasca-apokaliptik. Dan umumnya film-film itu dikemas dalam balutan kisah yang serius. Namun, di film Love and Monsters genre ini disajikan ke pendekatan kisah yang lebih ringan. Sajian film arahan Michael Matthews ini bisa dikatakan formulanya mirip dengan Zombieland. Bedanya, alih-alih zombie, yang mendatangkan bencana bagi penduduk dunia kali ini adalah pelbagai varian monster.

Diangkat dari naskah Brian Duffield dan Matthew Robinson, dikisahkan Bumi di masa depan mengalami kerusakan berat dan sebagian besar umat manusia punah setelah planet ini dibanjiri para monster dari hasil mutasi hewan dengan organisme dari planet lain. Sementara para penyintas hidup membentuk koloni-koloni terpencil satu sama lain. Di situasi inilah hidup Joel Dawson (Dylan O’Brien), pemuda berusia 24 tahun yang sejak tujuh tahun lalu saat terjadi Monsterpocalypse hidup di bawah tanah dengan kaum penyintas lainnya.

Ketika ia berhasil terhubung kembali dengan kekasih SMAnya, Aimee (Jessica Henwick) lewat radio, Joel memutuskan untuk menemui Aimee. Ia pun lalu nekat menempuh perjalanan jauh untuk mendatangi koloni Aimee dan bersatu kembali dengan cintanya, meski dirinya tidak memiliki keterampilan bertarung dan naluri membunuh.

Seperti sudah disinggung sebelumnya, Love and Monsters mungkin bukan konsep yang sepenuhnya segar, tetapi naskah yang cerdas dan pesona Dylan O’Brien membuat film ini menjadi aksi komedi petualangan yang sangat menyenangkan. Meskipun Love and Monsters adalah cerita fiksi ilmiah dengan konsep tinggi, ia berhasil karena mengikuti konvensi klasik dan mengeksplorasi tema universal tentang cinta, penolakan, dan menemukan tempat Anda berada di dunia. Tidak terlalu jauh ke dalam tema-tema ini, tetapi ada cukup eksplorasi pengalaman manusia dalam Love and Monsters untuk memberikan kedalaman, menjadikannya lebih substansial dari sekadar tontonan film monster.

Ini juga membantu bahwa Love and Monsters berlabuh di sekitar tipe cerita klasik, tentang anak laki-laki dan anjingnya – meskipun dalam kasus ini, Joel dan Boy sedang melawan monster yang menakutkan. Ini membantu membumikan film dalam dinamika yang menarik, sambil memberi Joel pendamping untuk berinteraksi ketika ia tidak berada di sekitar orang lain. Pada akhirnya, Love and Monsters adalah perpaduan yang menyenangkan antara kisah manusia yang pedih dan tontonan film monster, meskipun terkadang sulit untuk menyeimbangkan elemen-elemen ini.

Meskipun tidak banyak yang belum kita lihat sebelumnya di sini, pendekatan kiamat ini sebenarnya cukup menyegarkan. Alih-alih penuh dengan teror, malapetaka, dan kesuraman, film ini menampilkan gambaran keluarga dan ikatan yang erat terbentuk. Diperlihatkan pula karakter yang peduli satu sama lain, tidak mencoba untuk mendapatkan keuntungan atau saling menusuk dari belakang. Faktanya, sebagian besar karakter manusia adalah positif dan mendukung, terlepas dari kesulitan mereka. Joel sendiri langsung bisa diterima dan empati. Ia tidak berusaha terlalu keras untuk disukai dan benar-benar ingin melakukan yang terbaik untuk membantu ‘keluarganya’ di bunker.

Ada saat-saat ketegangan ringan, yang diciptakan oleh tata suara yang cerdas dan imajinasi kita sendiri. Setelah monster itu sendiri terlihat sepenuhnya, menjadi sangat lucu bahwa bujet tidak dihabiskan untuk membuat monster yang tampak luar biasa. Karena itu, ceritanya cocok untuk desain monster ini karena ini tidak seharusnya menjadi makhluk yang tidak biasa yang belum pernah dilihat sebelumnya. Sejatinya para monster ini adalah hewan biasa, seperti semut, lalat, katak, dan kecoak, hanya dua puluh kali lebih besar! Meskipun desain dan penampilan mereka murah, beberapa monster di sini bisa dikatakan efektif.

Ini adalah perjalanan seorang pemuda melintasi planet yang tidak bersahabat untuk bersatu kembali dengan seseorang yang menurutnya akan mengisi ruang itu di hatinya. Seperti kebanyakan orang yang pernah mengalami bencana ini, ia telah kehilangan orang tua dan semua kerabatnya sehingga hubungan dengan apa pun sebelum kiamat menjadi daya tarik yang kuat. Sutradara Michael Matthews tidak berencana membuat film untuk menakut-nakuti atau menakuti penonton. Terlepas dari penampilan ‘Monster’ dalam judulnya, ini pada dasarnya adalah kisah tentang cinta abadi dan menemukan keluarga di tempat yang paling tidak Anda duga.

Mengesampingkan monster sejenak, penampilan manusianya solid, meskipun subjeknya berlebihan. Setiap orang mengambil peran dengan cukup serius sementara tetap menghargai itu tidak terlalu serius. Meski menjadi akhir dunia, beberapa pemandangan cukup menyenangkan untuk dilihat. Sinematografi mendukung cerita yang diceritakan. Aksinya selalu jelas dengan sedikit ‘pemotongan cepat’ untuk menjaga hubungan dengan karakter. Penampilan duo Dylan O’Brien dan Jessica Henwick di sini meski tidak luar biasa namun mampu membangun chemistry yang lumayan meyakinkan.

Love and Monsters memberikan hiburan yang sempurna dalam template pasca-apokaliptik yang tidak biasa. Ini adalah petualangan yang lucu dan menawan dengan optimisme yang jarang ditemukan dalam genre fantasi / sci-Fi akhir-akhir ini.

Love and Monsters sekarang tersedia di Netflix.