Marvel 616, Dokumenter Promosi Disney pada Marvel

Marvel 616, Dokumenter Promosi Disney pada Marvel

Disney selalu hebat dalam membentuk mitologi karyanya sendiri, dan Disney + melanjutkan tradisi itu dengan serial dokumenter seperti The Imagineering Story dan kisah di balik layar dari Frozen II dan The Mandalorian. Sekarang, serial dokumenter delapan episode Marvel’s 616 menempatkan sorotan promosi Disney pada Marvel, dengan gaya glossy yang familier. Meskipun hanya karena serial tersebut menonjolkan hal-hal positif, bukan berarti serial tersebut tidak dapat memberikan wawasan, banyak konten yang dangkal dan hambar, meskipun mudah untuk ditonton berkat produksinya yang apik dan menarik.

Dengan delapan episode dari delapan sutradara yang berbeda, kualitasnya juga bervariasi, dan episode tertentu (dan subjek) lebih mengasyikkan daripada yang lain. Serial ini dimulai dengan jenis cerita yang seharusnya menjadi fokus dari pertunjukan seperti ini. Sutradara Jiro Dreams of Sushi David Gelb mengambil kisah serial TV Spider-Man Jepang 1978-79 , sebuah sudut aneh dalam sejarah Marvel yang layak mendapat sorotan di luar inti setia penggemar yang sudah akrab dengannya.

Gelb mewawancarai pengusaha Amerika yang giat yang menjadi perantara kesepakatan lisensi antara Marvel dan perusahaan produksi Jepang Toei, bersama dengan berbagai anggota tim kreatif Jepang, termasuk bintang Shinji Todo, yang antusiasmenya  menular untuk versi Spider-Man yang ditata ulang tidak berkurang di dekade berikutnya. Episode ini menunjukkan daya tarik internasional yang luas dari karakter Marvel, dan bagaimana konsep sentral perusahaan dapat diadaptasi ke dalam berbagai bentuk naratif.

Serangkaian film tentang aspek serupa yang terlupakan dari sejarah Marvel bisa jadi menarik, sambil mempertahankan pendekatan promosi yang diperlukan. Ada begitu banyak komik Marvel yang aneh dan tidak jelas seperti NFL SuperPro dan hasil adaptasi (termasuk film seperti Captain America 1990 karya Albert Pyun dan film TV Nick Fury 1998 yang dibintangi David Hasselhoff) yang bisa menjadi bahan ulasan mendalam yang menarik dari para pembuat film yang antusias. Sebaliknya, hanya ada petunjuk jalan asing itu di episode berikutnya, meskipun beberapa sutradara menggali lebih dalam daripada yang lain dalam eksplorasi mereka.

Sebuah episode tentang cosplay dari dokumenter veteran Andrew Rossi mencurahkan mungkin satu atau dua menit untuk sejarah kostum di buku komik dan konvensi sci-fi, yang dimulai pada akhir tahun 1930-an. Rossi memberikan informasi yang cukup tentang cosplayer perintis awal untuk memikat penonton, tetapi kemudian beralih kembali ke potret empat cosplayer masa kini yang menyenangkan dan diharapkan. Itu tidak berarti bahwa penggemar dan pengrajin yang berdedikasi ini tidak pantas mendapatkan waktu mereka untuk bersinar, atau bahwa upaya mereka tidak bermanfaat. Tapi Rossi tidak menambahkan apa pun ke pemahaman arus utama tentang praktik tersebut, dan dia bergegas menjauh dari satu-satunya momen yang mengisyaratkan cerita yang kurang jelas. (Dia juga berhasil memotret di konvensi yang ramai penuh dengan cosplayer dan hampir tidak pernah menangkap karakter di layar yang bukan milik Disney.)

Dalam episode tentang mainan Marvel yang disutradarai oleh aktor Sarah Ramos, salah satu subjeknya adalah fotografer Mitchel Wu, yang karyanya melibatkan foto-foto rumit mainan dengan pose cerdik dan lucu. Wu mendapatkan jumlah screentime yang lumayan, tetapi Ramos nyaris tidak menyukai bentuk seni yang unik ini, malah kembali pada wawancara dengan desainer mainan dan eksekutif perusahaan. Terlalu banyak episode mengandalkan tokoh-tokoh perusahaan Marvel sebagai sumber utama mereka, dan sementara orang-orang itu memiliki banyak cinta yang tulus untuk Marvel, perspektif mereka pasti diarahkan pada boosterisme yang dibuat dengan hati-hati.

Episode komedian Paul Scheer bahkan melibatkan eksekutif Disney + yang sebenarnya dalam pelayanan “pertemuan” yang dipentaskan di mana Scheer mencoba untuk meluncurkan serial Marvel Disney + miliknya sendiri. Bagian terbaik dari episode ini melibatkan Scheer benar-benar berbicara dengan pencipta asli di balik buku komik dan belajar tentang apa yang menyebabkan penciptaan tim karakter yang sangat konyol.

Penggemar Marvel yang berdedikasi mungkin tidak akan keberatan dengan keengganan serial Marvel 616 untuk mengalihkan pandangan kritis terhadap perusahaan, dan jelas bahwa semua orang yang terlibat adalah penganut sejati Marvel. Aktris Gillian Jacobs, yang memimpin episode terpanjang, memasukkan beberapa referensi positif yang sedikit kurang dari sejarah Marvel dengan perlakuannya terhadap pencipta wanita, dan setidaknya dia mencurahkan banyak waktu untuk para veteran seperti Louise Simonson dan Trina Robbins, dan tidak hanya untuk pencipta modern, sama pentingnya dengan kontribusi mereka.

Menonton banyak episode ini, mudah untuk membayangkan bahwa signifikansi Marvel dimulai dengan pembeliannya oleh Disney. Ada begitu banyak sejarah yang kaya bagi perusahaan ini, cukup untuk beberapa musim, sehingga Marvel’s 616 hampir merusak warisan yang ingin dirayakannya dengan membiarkan begitu banyak sejarah itu tidak dijelajahi.

Marvel 616 dapat disaksikan secara streaming di Disney +