Review Film It Chapter Two

Review Film It Chapter Two

Walaupun awalnya sempat dipandang sebelah mata, di tahun 2017, Andy Muschietti sukses menuai respon yang sangat positif saat mengarahkan It bagian pertama. Mampu mengeksplor performa apik para bintang muda dan menjatuhkan pilihan tepat dengan mendaulat aktor Bill Skarsgård sebagai pemeran si badut penebar teror.

It sukses melejit menjadi salah satu hasil adaptasi terbaik dari novel Stephen King dan juga film horor terbaik yang pernah ada. Pencapaian itu terasa semakin fenomenal setelah kemudian diketahui film yang mampu membukukan raihan hingga lebih dari $700 juta itu hanya diproduksi dengan bujet sebesar $35 juta saja.

Menggulirkan kisah 27 tahun setelah kejadian di film pertamanya, Mike Hanlon, salah satu anggota  The Losers Club di masa dewasanya sekarang berprofesi sebagai bagian kepolisian kota Derry. Dalam sebuah kasus, Mike yang menjadi satu-satunya dari tujuh sahabat yang tetap berdomisili di Derry menyaksikan bukti kembalinya Pennywise sebagaimana yang sudah pernah mereka prediksikan sebelumnya.

Berbeda dengan film pertamanya, Chapter Two lebih berfokus pada versi dewasa “Tim Pemburu Pennywise”. Namun, Muschietti menyisipkan banyak adegan flashback yang memungkinkan para bintang muda yang menjadi amunisi utama di film pertamanya lumayan berperan signifikan. Pilihan penuturan kisah dengan gaya maju mundur ini, bisa dibilang menegaskan benar ambisi menyuguhkan kisah dan membesut film sang sineas sekaligus memberi perspektif baru dalam penceritaan film bergenre horor.

Pun juga dengan formula plotnya yang bisa dikatakan nyaris mengulang seri pertamanya, sehingga sudah tentu sebagian kalangan akan merasa film babak kedua ini tidak menyuguhkan sesuatu yang baru atau bahkan merupakan repetisi dari babak sebelumnya. Akan tetapi, hal ini masih bisa dimaklumi, karena biang biang keladi dari aspek ini adalah pakemnya sendiri. Memang demikianlah yang dituangkan Stephen King dalam bukunya dan Muschietti mengadaptasinya dengan menaruh rasa hormat yang tinggi, sehingga tidak terlalu memberikan sentuhan kreatif di sesi klimaks film ini.

Mengenai performa pemainnya, jajaran bintang yang sekarang mendominasi durasi mampu mewakili versi dewasa dari bocah-bocah The Losers Club dengan lumayan meyakinkan. Khususnya, McAvoy –Chastain- Hader sebagai Bill- Bev- Richie dewasa. Sementara, primadona saga ini, aktor Bill Skarsgård tetap tampil memukau sebagai Pennywise yang menyeramkan dengan bakat unik yang dimilikinya. Sangat layaklah jika sektor pemilihan pemain mendapat pujian plus.

Dengan segala kelebihan dan kekurangannya, It Chapter Two adalah hasil adaptasi setia dan dibuat dengan penghormatan yang tinggi pada sumber kisahnya. Sulit mengesampingkan bahwa Muschietti sudah mengadaptasi kisah ini dengan sangat loyal (bahkan ia menyertakan salah satu adegan yang dalam versi bukunya sudah diakui sebagai salah satu adegan ikonik-red) Meski jika dibandingkan dengan film pertamanya, hasilnya tidak lebih baik, sebagai sebuah babak konklusi, It Chapter Two tetap masih dalam koridor mampu memberikan sajian menghibur dan memuaskan.

Tidak banyak film babak sekuel yang mampu melebihi prestasi film babak pertamanya, apalagi jika kemudian berbicara dalam koridor film bergenre horor. Namun, sekali lagi Andy Muschietti mampu membuktikan kapasitasnya bahwa ia adalah sineas yang visioner dan punya banyak jurus untuk memoles sebuah karya adaptasi tetap loyal namun semakin tajam dan terasa segar.

It: Chapter Two bisa disaksikan secara streaming di Netflix