Serial Dash & Lily, Sinopsis dan Ulasan

Serial Dash & Lily, Sinopsis dan Ulasan

Netflix seakan tidak pernah berhenti mencetak judul-judul hit, baik untuk film maupun serial. Khusus di ranah serial, setelah sebelumnya menghadirkan Emily in Paris dan The Queen’s Gambit, sekarang giliran Dash & Lily yang kini tengah menjadi serial yang tengah digandrungi para penikmat Netflix.

Menjelang akhir tutup tahun dan ibarat pemanasan untuk perayaan Natal, Netflix menghadirkan serial komedi romantis bertema Natal berjudul Dash & Lily. Sesuai dengan genre, film dan acara ini memiliki lagu-lagu Natal yang hampir selalu diputar di latar belakang, kepingan salju berjatuhan dengan lembut, dekorasi Natal yang menerangi layar, dan tentu saja, pasangan utama klasik yang memperebutkan atau bersatu dengan arti liburan bagi mereka.

Dash & Lily tidak hanya berhasil memasukkan semua kiasan ini, tetapi memilih untuk melampaui semua itu. Pertunjukan delapan episode berdasarkan buku Dash & Lily’s Book of Dares oleh David Levithan dan Rachel Cohn, mengikuti Dash yang sinis dan membenci musim liburan (Austin Abrams) dan pencinta Natal yang ceria, Lily (Midori Francis) saat mereka bertukar pesan dan tantangan melalui buku catatan merah yang mereka berikan bolak-balik — dengan menyembunyikannya di berbagai lokasi di New York.

Lily tidak tahu malu tentang cintanya pada liburan; Dia benar-benar membuat sweater yang dihiasi ornamen dan lampu Natal. Sementara itu Dash, sebagian besar tetap tidak yakin tentang prospek menghabiskan Natal di kota di mana setiap sudutnya adalah iklan yang keras dan penuh warna dari segala sesuatu yang membuatnya kesal. Baik Francis dan Abrams berperan dengan sempurna, meskipun Francis mendapatkan peran yang lebih mendalam.

Memainkan remaja setengah Asia berusia 17 tahun, Francis luar biasa. Awasi dia dalam adegan saat Lily menari di pertunjukan punk Yahudi larut malam. Atau ketika Lily mengutarakan pendapatnya tentang mengapa tidak boleh bagi anak laki-laki untuk ‘menarik kuncir kami dan dipanggil manis’. Lily adalah seseorang yang percaya bahwa dia tidak cocok, dan memilih untuk berbicara dengan orang dewasa daripada bersosialisasi dengan remaja seusianya. Francis memainkan perannya dengan nuansa, ketulusan, dan menghadirkan realita pada karakter layarnya yang menyegarkan untuk ditonton.

Para penulis secara efektif mencatat bagaimana Dash dan Lily saling membantu menjadi versi yang lebih baik dari diri mereka sendiri. Jika Dash membahas dan kemudian melanjutkan untuk memperdebatkan semua apa yang telah diinternalisasi Lily tentang dirinya sambil mendorongnya untuk keluar dari zona nyamannya, Lily dengan lembut mendorongnya untuk menghargai hal-hal yang lebih menggembirakan tentang New York selama musim liburan.

Intinya, New York adalah karakter ketiga dalam cerita mereka dan poros di mana semua ini terjadi. Ada toko buku Strand, rumah-rumah yang dihiasi di Dyker Heights, cuaca yang suram, dan hiruk pikuk liburan yang kacau namun mengasyikkan.

Kakak Lily, Langston (Troy Iwata) dan teman Dash, Boomer (Dante Brown), menonjol, di antara keluarga dan teman mereka. Sementara pertunjukan itu membelok ke wilayah yang dapat diprediksi dengan alur cerita tentang mantan yang kembali, plotnya segera bangkit kembali.

Acara itu mengatakan Lily berusia 17 dan mari kita asumsikan bahwa Dash tidak bisa lebih dari beberapa tahun lebih tua. Untuk sebagian besar pertunjukan yang berhubungan dengan tema seputar kesepian, hubungan dan pencarian jiwa oleh karakter di bawah usia dua puluhan, itu adalah lereng licin. Tulisan di sini bagaimanapun, tidak kekanak-kanakan petunjuknya juga tidak terlalu berkhotbah yang sangat menguntungkan pertunjukan. Untuk acara liburan yang juga menyenangkan, Dash & Lily adalah jamuan pesta akhir pekan yang sempurna.

Dash & Lily dapat disaksikan secara streaming di Netflix